logo

,

Amanda Soemedi Sebut Pemanfaatan Kain Perca Jadi Komitmen TP PKK Jabar

IMG-20240710-WA0136
Amanda Soemedi memantau lomba pemanfaatan kain perca. (Foto istimewa)

Bandung, MEDIASERUNI – Penjabat Ketua TP PKK Jabar Amanda Soemedi mengatakan, lomba pemanfaatan limbah kain perca jadi komitmen Tim Penggerak (TP) PKK Jawa Barat untuk mengurangi sampah rumah tangga dari sektor sandang.

“Semakin maraknya penjualan fast fashion mengakibatkan jumlah limbah kain di dunia semakin mengkhawatirkan,” ucap Amanda di Aula Kantor Sekretariat PKK Jabar, Rabu 10 Juli 2024.

Baca Juga:  Jurusan IPA IPS dan Bahasa Kiamat di SMA, Penjelasannya Begini

Mengutip Fibre2Fashion, Amanda menyampaikan bahwa pada tahun 2020 tercatat sekitar 18,6 juta ton limbah kain dibuang dan berakhir di laut.

Menurutnya, rata-rata setiap orang membuang 60 persen pakaiannya dalam jangka waktu setahun setelah membeli. Jika hal tersebut terus berlanjut, maka limbah kain di seluruh dunia akan mencapai 300 juta ton pada 2050.

Baca Juga:  Horee, Ada Dua Kali Libur Panjang Akhir Pekan Bulan Maret Ini

Angka itu melebihi limbah plastik. “Limbah kain bukan hanya berasal dari konsumen tetapi juga dari produsen,” kata Amanda Soemadi Bey Machmudin.

Nexus3 Foundation, lanjut Amanda, mencatat ada 1.000 pabrik garmen yang membuang limbah kimia beracun dari hasil produksinya ke Sungai Citarum.

Share:

Terpopuler

Jl. Veteran, Gg. H. Suchron Lingkungan Kav. No. 01 Blok B1-2 RT 001/035, Kel. Nagasari Kec. Karawang Barat Kab. Karawang, Jawa Barat. 41311. Telp. 081295925566