logo

,

Ditjen PHI dan Jamsos Kemenaker Gandeng ILO Bahas Kesejahteraan Pekerja

IMG-20240710-WA0059
Foto bersama usai Sosialisasi UU Nomor 4 Tahun 2024 tentang Kesejahteraan Ibu dan Anak. (Dadan/Mediaseruni)

Karawang, MEDIASERUNI – Lahirnya Undang-undang Nomor 4 Tahun 2024 tentang Kesejahteraan Ibu dan Anak, menjadi catatan untuk terbangunnya kolaborasi para stakeholders, terkait dengan kesejahteraan pekerja atau buruh dan peningkatan produktivitas industri.

Hal itu terungkap pada kegiatan Sosialisasi UU Nomor 4 Tahun 2024 tentang Kesejahteraan Ibu dan Anak dan Lokakarya Konsultasi Tripartit Penyempurnaan Draf Panduan Fasilitas Kesejahteraan Pekerja di Kabupaten Karawang, Hotel Novotel, Karawang, kemarin, 9 Juli 2024.

Baca Juga:  Dirut PLN Pastikan 1.299 SPKLU Jalur Mudik Lebaran 2024 Siaga

Koordinator Bidang Fasilitas Kesejahteraan Pekerja, Kementerian Ketenagakerjaan Republik Indonesia, Endang Yuniastuti, mengatakan bahwa sosialisasi ini penting sebagai bagian dari penguatan kesejahteraan pekerja.

Menurut Endang, dalam pelaksanaan kesejahteraan pekerja diperlukan kolaborasi antarpihak di antaranya; pemerintah pusat, pemerintah daerah, dan pelaku usaha.

Ia pun menyikapi pentingnya fasilitas kesejahteraan pekerja yang saat ini sering terabaikan. Biasanya para pekerja konsentrasi dengan memperjuangkan upah.

Baca Juga:  Bey Mechmudin: Jangan Panik, Warga Bisa Beli Beras Langsung ke Bulog

Share:

Terpopuler

Jl. Veteran, Gg. H. Suchron Lingkungan Kav. No. 01 Blok B1-2 RT 001/035, Kel. Nagasari Kec. Karawang Barat Kab. Karawang, Jawa Barat. 41311. Telp. 081295925566